pengujian aplikasi web

Pengujian adalah salah satu yang paling penting untuk jaminan kualitas.
aplikasi Web merupakan tantangan baru untuk jaminan kualitas dan pengujian. Aplikasi Web terdiri komponen perangkat lunak beragam kemungkinan yang disediakan oleh produsen yang berbeda.
Fundamental
• Terminologi
Pengujian adalah kegiatan dilakukan untuk mengevaluasi kualitas suatu produk dan untuk meningkatkan itu dengan mengidentifikasi cacat dan masalah.
kesalahan hadir jika hasil aktual dari uji coba tidak sesuai dengan hasil yang diharapkan. Hasil yang diharapkan ditentukan, misalnya, dalam definisi persyaratan. Definisi ini menyiratkan bahwa definisi persyaratan digunakan sebagai dasar untuk pengujian selesai dan tersedia sebelum implementasi dan uji coba.
• Karakteristik Mutu
Sebuah taksonomi umum untuk karakteristik kualitas produk perangkat lunak ditentukan dalam ISO / IEC 9126-1 standar. Standar ini menyebutkan enam kategori utama karakteristik – fungsionalitas,keandalan, kegunaan, efisiensi, pemeliharaan, dan portabilitas – dan istirahat mereka turun lebih lanjutke dalam sub-karakteristik.
• Tujuan Uji
Tujuan pengujian adalah untuk menemukan kesalahan, bukan untuk menunjukkan ketidakhadiran mereka. tujuan uji lanjut penting adalah untuk membawa risiko terhadap cahaya, tidak hanya untuk menunjukkan kesesuaian dengan persyaratan lain.
Secara ringkas, kita dapat mengatakan bahwa pengujian pada umumnya, dan untuk proyek-proyek web pada khususnya, harus dapat mendeteksi sebagai kesalahan sebanyak mungkin, idealnya sebagai kesalahan serius sebanyak mungkin, dengan biaya serendah mungkin, dalam waktu yang singkat periode waktu mungkin, dan sedini mungkin.
• Uji Tingkat
Menurut tahap pembangunan yang berbeda di mana kita dapat menghasilkan hasil yang diuji, kami mengidentifikasi tingkat uji untuk memfasilitasi pengujian hasil ini.
– Unit test: uji unit diuji terkecil (kelas, halaman Web, dll), bebas satu lain. Unit testing dilakukan oleh pengembang selama implementasi.
– Integrasi tes: mengevaluasi interaksi antara unit yang berbeda dan terpisah diuji sekali
mereka telah terintegrasi. Integrasi tes dilakukan oleh tester, pengembang, atau keduanya bersama-sama.
– Sistem tes: menguji sistem, lengkap terintegrasi. Sistem tes biasanya dilakukan oleh
tim khusus uji.
– Penerimaan tes: mengevaluasi sistem bekerjasama dengan atau di bawah naungan klien dalam suatu lingkungan yang datang paling dekat dengan lingkungan produksi. Tes Penerimaan gunakan nyata kondisi dan data nyata.
– Tes Beta : biarkan kerja yang ramah pengguna dengan versi awal produk dengan tujuan untuk memberikan awal umpan balik. Beta tes informal (tanpa rencana uji dan uji kasus) yang mengandalkan pada jumlah dan kreativitas pengguna potensial.
Risiko yang melekat saat melakukan uji tingkat berurutan sesuai dengan tahapan proyek
adalah adanya kesalahpahaman mengenai harapan pengguna yang biasanya ditemukan pada tahap ahir.
• Peran Tester
Tujuannya untuk menemukan banyak kesalahan mungkin memerlukan penguji untuk memiliki sikap “destruktif” terhadap pengujian.
Uji Spesifikasi Teknik Web
Poin-poin berikut ini menguraikan spesifik yang paling penting dan tantangan di Web pengujian aplikasi berbasis pada karakteristik aplikasi.
– Kesalahan dalam “isi” sering bisa ditemukan hanya dengan manual mahal atau tindakan organisasi,mis, oleh proofreading.
– Ketika pengujian struktur hypertext, kita harus memastikan bahwa halaman yang terhubung dengan benar,misalnya, setiap halaman harus dapat diakses melalui link dan, pada gilirannya, harus memiliki link kembali ke struktur hypertext.
– persyaratan lunak subjektif pada tingkat penyajian aplikasi Web.
– Jumlah perangkat potensi dan karakteristik yang berbeda kinerja (Multi-platform) merupakan tantangan lain.
– Karena ketersediaan global dan penggunaan aplikasi Web, ada banyak tantangan
sehubungan dengan multilinguality dan kegunaan dalam pengujian aplikasi Web.
– “usia muda” umum dan “multidisciplinarity” tim sering dikaitkan dengan miskin
penerimaan metodologi dan kesiapan masyarakat miskin untuk melakukan pengujian.
– aplikasi Web terdiri dari sejumlah komponen perangkat lunak yang berbeda (misalnya, server Web,database, middleware) dan sistem terintegrasi (misalnya, sistem ERP, manajemen konten sistem), yang sering disediakan oleh vendor yang berbeda, dan dilaksanakan dengan teknologi yang berbeda.
– “ketidakmatangan” metode ujian banyak dan alat merupakan tantangan tambahan untuk. Jika sebuah aplikasi Web diimplementasikan dengan teknologi baru, maka ada sering tidak cocok pengujian metode dan alat-alat belum.
– “dominasi perubahan” membuat aplikasi Web pengujian lebih kompleks daripada konvensional pengujian software.
Pendekatan Test
Barikut karakteristik pendekatan pengujian konvensional dan gesit, dan menunjukkan bagaimana mereka berbeda.
• Pendekatan Konvensional
Dari perspektif pendekatan konvensional, pengujian kegiatan proyek meliputi:
– Perencanaan: Langkah perencanaan mendefinisikan tujuan kualitas, strategi pengujian umum, hasil uji rencana untuk semua tingkat pengujian, metrik dan metode pengukuran, dan lingkungan pengujian.
– Menyiapkan: Langkah ini melibatkan memilih teknik pengujian dan alat dan menetapkan Uji kasus (termasuk data pengujian).
– Melakukan: Langkah ini menyiapkan infrastruktur tes, menjalankan uji kasus, dan kemudian dokumen dan mengevaluasi hasilnya.
– Pelaporan: Langkah terakhir ini merangkum hasil tes dan menghasilkan laporan uji.
• Pendekatan Agile
Agile pendekatan mengasumsikan bahwa tim akan mencari solusi untuk masalah-masalah bersama dan mandiri (Ketergantungan pada diri-organisasi).
Uji Skema
Bagian ini menjelaskan skema generik untuk pengujian aplikasi Web. Skema ini menggabungkan Dasar-dasar pengujian – uji kasus, karakteristik kualitas, dan tingkat uji – dijelaskan di atas menjadi seragam dan dikelola pengaturan.
• Uji Tiga Dimensi
• Menerapkan Skema untuk Aplikasi Web
Bagian ini menjelaskan bagaimana dimensi skema generik diperkenalkan pada sebelumnya
bagian dapat terstruktur untuk mengakomodasi karakteristik khusus aplikasi Web dan
Proyek web.
 Karakteristik Mutu
Dimensi karakteristik kualitas ditentukan oleh karakteristik mutu yang relevan
untuk aplikasi Web yang diuji. Dengan demikian, karakteristik mutu yang relevan untuk pengujian berasal dalam tujuan dan harapan para pemangku kepentingan dan harus telah digambarkan sebagai nonfunctional persyaratan dalam definisi persyaratan.
 Objek Uji
Uji dimensi objek generik harus, karena termasuk isi dan struktur dan infrastruktur dan lingkungan dari suatu aplikasi Web, di samping fungsi.
 Tahapan
Tahapan proses pembangunan dapat berbeda dari satu Web proyek ke proyek lainnya, tergantung pada model proses yang dipilih (lihat Bab 10). Sebagai aturan umum,
itu sudah cukup untuk kategorisasi generik sederhana untuk kira-kira membedakan antara fase: Persyaratan definisi, desain dan implementasi, penerimaan dan instalasi, dan operasi dan pemeliharaan.
• Contoh Menggunakan Skema Test
Uji Metode dan Teknik
Bagian-bagian berikut menjelaskan secara singkat metode yang khas dan teknik untuk aplikasi Web pengujian.
• Link Pengujian
Link dalam struktur navigasi hypertext yang mengarah ke sebuah node yang tidak ada (halaman, gambar,dll) atau jangkar disebut broken link dan mewakili terkenal dan sering terjadi kesalahan dalam aplikasi Web. Untuk menguji benar menghubungkan halaman (link pemeriksaan), semua link yang diikuti secara sistematis dimulai pada sebuah halaman awal, dan kemudian dikelompokkan dalam grafik link (peta situs).
• Pengujian Browser
Browser pengujian mencoba untuk menemukan kesalahan dalam aplikasi Web yang disebabkan oleh tidak kompatibel antara browser web yang berbeda. Untuk tujuan ini, salah satu biasanya mendefinisikan inti aplikasi Web fungsi, desain kasus uji yang sesuai, dan menjalankan tes pada sistem target yang berbeda dengan yang berbeda browser versi. Selama pengujian ini, seseorang harus mengajukan berbagai pertanyaan-pertanyaan.
• Pengujian Usability
Usability testing mengevaluasi kemudahan-isu-penggunaan desain Web yang berbeda, tata letak keseluruhan, dan navigations (lihat Bab 11) dari aplikasi Web oleh satu set pengguna yang representatif.
• Load, Stress, dan Pengujian Kontinyu
Load tes, stress test, dan pengujian terus menerus didasarkan pada prosedur yang sama. Sebuah aplikasi kontrol mendistribusikan skrip pengujian di generator beban, tetapi juga menyinkronkan uji coba, dan mengumpulkan hasil tes. Namun, beban tes, stress test, dan pengujian terus menerus memiliki tujuan uji beda:
 Sebuah load test atau tidak memeriksa apakah sistem memenuhi waktu respon yang diperlukan dan diperlukan throughput (lihat juga Bab 12).
 Sebuah tes stres atau tidak memeriksa apakah sistem bereaksi dengan cara yang dikontrol dalam “stres situasi “.
 pengujian terus menerus berarti bahwa sistem tersebut dilakukan selama periode waktu yang panjang untuk menemukan “membahayakan” kesalahan.
• Pengujian Keamanan
Keamanan pengujian adalah bidang yang luas, dan akan dibahas dalam bagian ini hanya
sebentar, itu tidak mewakili suatu teknik pengujian dalam arti harfiah. Ini menyangkut isu-isu dalam kaitannya dengan “keamanan” karakteristik kualitas:
• Test-driven Development
pengembangan Test-driven memastikan bahwa pengembang di bawah stres meningkat hanya berjalan ada tes otomatis lebih sering. Hal ini memungkinkan dia untuk mendapatkan umpan balik langsung bahwa hal-hal yang masih bekerja, yang mengurangi stres dan kesalahan
probabilitas.
Uji Otomasi
Hal ini berlaku khususnya untuk pengembangan berulang dan evolusioner aplikasi web di mana penggunaan alat terorganisasi dapat mendukung tes yang diulang sering dalam siklus pengembangan jangka waktu pendek dan sempit.
• Manfaat dan Kerugian Tes Automated
Uji otomatisasi membawa manfaat berikut untuk pengujian aplikasi Web (lihat juga Fewster dan Graham 1999):
 Menjalankan uji regresi otomatis pada versi baru dari sebuah aplikasi Web memungkinkan untuk mendeteksi cacat yang disebabkan oleh efek samping untuk fungsi tidak berubah.
 Berbagai metode pengujian dan teknik akan sulit atau tidak mungkin untuk melakukan secara manual. Sebagai contoh, beban dan stress testing membutuhkan alat otomatisasi dan sesuai dengan mensimulasikan sejumlah besar pengguna bersamaan.
 Otomasi memungkinkan untuk menjalankan tes lagi dalam waktu kurang dan, dengan demikian, untuk menjalankan tes lebih sering terkemuka untuk keyakinan yang lebih besar dalam sistem yang diuji.
 Selain itu, kemampuan untuk dengan cepat menjalankan kembali serangkaian tes otomatis dapat membantu untuk mempersingkat pelaksanaan ujian waktu dan untuk mengurangi waktu-ke-pasar saat bottleneck adalah mengulangi tes yang ada.
• Uji Perangkat
alat uji Umum digunakan mendukung tugas-tugas berikut:
 Test perencanaan dan manajemen: Alat-alat ini memudahkan manajemen kasus uji dan uji data, pemilihan kasus uji yang sesuai, dan koleksi hasil tes dan pelacakan bug.
 Test desain kasus: Alat yang tersedia untuk desain uji kasus dukungan pengembang dalam menurunkan uji kasus dari definisi persyaratan atau dalam menghasilkan data pengujian.
 Statis dan analisis dinamis: Alat yang dipakai untuk mengukur aplikasi Web, misalnya HTML validator atau dam link, cobalah untuk menemukan penyimpangan dari standar.
 Mengotomasi percobaan: Tools dapat mengotomatisasi percobaan dengan mensimulasikan atau penebangan serta menangkap dan mengulang perilaku komponen atau pengguna.
 Sistem pemantauan: tersedia untuk memonitor sistem mendukung kami dalam mendeteksi kesalahan, misalnya Tools, dengan properti sistem menangkap, seperti konsumsi memori atau akses database.
 General tugas: Tools seperti editor atau generator laporan yang bermanfaat dan yang disebutkan di sini untuk demi kelengkapan.
• Alat Uji Memilih
Kecenderungan saat ini di alat uji untuk aplikasi Web adalah erat digabungkan dengan evolusi terus-menerus teknologi Web dan proses pembangunan modern.
Outlook
Kisaran luas persyaratan mutu pada aplikasi Web mendorong reorientasi luar fokus tradisional pada fungsi dalam pengujian dan membutuhkan pendekatan untuk mengelola upaya pengujian dalam kerangka waktu menyusut dan anggaran berdasarkan pertimbangan risiko.

downlod

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: